البحث

عبارات مقترحة:

الحسيب

 (الحَسِيب) اسمٌ من أسماء الله الحسنى، يدل على أن اللهَ يكفي...

الملك

كلمة (المَلِك) في اللغة صيغة مبالغة على وزن (فَعِل) وهي مشتقة من...

الحميد

(الحمد) في اللغة هو الثناء، والفرقُ بينه وبين (الشكر): أن (الحمد)...

الترجمة الإندونيسية للمختصر في تفسير القرآن الكريم

الترجمة الإندونيسية للمختصر في تفسير القرآن الكريم، صادر عن مركز تفسير للدراسات القرآنية.

1- ﴿بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ إِنَّا أَرْسَلْنَا نُوحًا إِلَىٰ قَوْمِهِ أَنْ أَنْذِرْ قَوْمَكَ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ﴾


1. Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya untuk menyeru mereka, menakuti kaumnya sebelum mereka kedatangan siksa yang menyakitkan disebabkan syirik yang mereka lakukan kepada Allah.

2- ﴿قَالَ يَا قَوْمِ إِنِّي لَكُمْ نَذِيرٌ مُبِينٌ﴾


2. Nuh berkata kepada kaumnya, “Wahai kaumku, aku adalah pemberi peringatan dengan peringatan yang jelas atas datangnya siksa menyakitkan yang menunggu kalian jika kalian tidak bertobat kepada Allah.

3- ﴿أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاتَّقُوهُ وَأَطِيعُونِ﴾


3. Dan inti dari peringatanku kepada kalian adalah ucapanku kepada kalian; sembahlah Allah semata, jangan menyekutukan-Nya dengan sesuatu pun, bertakwalah kepada-Nya dengan mengerjakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya serta taatilah aku pada apa yang aku perintahkan kepada kalian.

4- ﴿يَغْفِرْ لَكُمْ مِنْ ذُنُوبِكُمْ وَيُؤَخِّرْكُمْ إِلَىٰ أَجَلٍ مُسَمًّى ۚ إِنَّ أَجَلَ اللَّهِ إِذَا جَاءَ لَا يُؤَخَّرُ ۖ لَوْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ﴾


4. Sesungguhnya jika kalian melaksanakan hal itu niscaya Allah mengampuni dosa-dosa kalian yang tidak berhubungan dengan hak-hak manusia, dan Allah memanjangkan umur umat kalian di kehidupan dunia hingga waktu tertentu yang hanya diketahui oleh Allah, sehingga kalian bisa memakmurkan bumi ini jika kalian istikamah dalam hal ini. Sesungguhnya kematian itu jika telah datang tidak akan bisa ditunda. Jika kalian mengetahui tentulah kalian akan bersegera beriman kepada Allah dan bertobat dari kesyirikan dan kesesatan yang telah kalian lakukan.”

5- ﴿قَالَ رَبِّ إِنِّي دَعَوْتُ قَوْمِي لَيْلًا وَنَهَارًا﴾


5. Nuh berkata, “Wahai Rabbku, sesungguhnya aku telah mengajak kaumku untuk menyembah-Mu dan mentauhidkan-Mu siang dan malam dengan terus menerus.

6- ﴿فَلَمْ يَزِدْهُمْ دُعَائِي إِلَّا فِرَارًا﴾


6. Seruanku kepada mereka itu tidak menambah mereka melainkan semakin lari dan menjauh dari apa yang aku serukan kepada mereka.

7- ﴿وَإِنِّي كُلَّمَا دَعَوْتُهُمْ لِتَغْفِرَ لَهُمْ جَعَلُوا أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِمْ وَاسْتَغْشَوْا ثِيَابَهُمْ وَأَصَرُّوا وَاسْتَكْبَرُوا اسْتِكْبَارًا﴾


7. Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka kepada apa yang menyebabkan pengampunan dosa-dosa mereka, yaitu berupa ibadah hanya kepada-Mu semata, menaati-Mu dan menaati Rasul-Mu, mereka menutup telinga mereka dengan jari-jemari mereka agar mereka tidak mendengar seruanku dan mereka menutup wajah mereka dengan pakaiannya agar mereka tidak melihatku. Mereka terus melakukan kesyirikan, dan sombong tidak mau menerima apa yang aku serukan kepada mereka dan tidak mau tunduk padanya.

8- ﴿ثُمَّ إِنِّي دَعَوْتُهُمْ جِهَارًا﴾


8. Kemudian aku -wahai Rabbku- menyeru mereka secara terang-terangan.

9- ﴿ثُمَّ إِنِّي أَعْلَنْتُ لَهُمْ وَأَسْرَرْتُ لَهُمْ إِسْرَارًا﴾


9. Kemudian aku meninggikan suaraku kepada mereka dalam menyeru mereka, dan aku juga menyeru mereka dengan sembunyi-sembunyi, aku seru mereka dengan suara yang lembut, berbagai macam cara aku pakai dalam seruanku.

10- ﴿فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا﴾


10. Lalu aku katakan kepada mereka, "Wahai kaumku, mintalah ampunan kepada Rabb kalian dengan bertobat kepada-Nya, sesungguhnya Dia Maha pengampun atas dosa-dosa orang yang bertobat kepada-Nya dari hamba-hamba-Nya.

11- ﴿يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا﴾


11. Maka jika kalian melakukan hal itu niscaya Allah akan menurunkan hujan secara berturut-turut untuk kalian apabila kalian membutuhkannya, sehingga kalian tidak ditimpa kekeringan.

12- ﴿وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا﴾


12. Dan Dia memperbanyak harta dan anak-anak kalian, dan membuatkan taman-taman yang buah-buahannya bisa kalian makan, serta membuatkan untuk kalian sungai-sungai yang airnya kalian minum, mengairi tanaman-tanaman kalian dan memberi minum ternak-ternak kalian.

13- ﴿مَا لَكُمْ لَا تَرْجُونَ لِلَّهِ وَقَارًا﴾


13. Bagaimana kalian -wahai kaumku- tidak takut kepada keagungan Allah dengan melakukan maksiat kepada-Nya tanpa peduli?

14- ﴿وَقَدْ خَلَقَكُمْ أَطْوَارًا﴾


14. Padahal Dia telah menciptakan kalian secara bertahap; dari setetes air mani, segumpal darah, kemudian segumpal daging.

15- ﴿أَلَمْ تَرَوْا كَيْفَ خَلَقَ اللَّهُ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ طِبَاقًا﴾


15. Tidakkah kalian melihat bagaimana Allah menciptakan tujuh langit, satu langit di atas langit yang lain.

16- ﴿وَجَعَلَ الْقَمَرَ فِيهِنَّ نُورًا وَجَعَلَ الشَّمْسَ سِرَاجًا﴾


16. Dan menciptakan bulan di langit bumi, darinya memantul cahaya untuk penduduk bumi, dan menjadikan matahari sebagai sumber cahaya.

17- ﴿وَاللَّهُ أَنْبَتَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ نَبَاتًا﴾


17. Dan Allah menciptakan kalian dari bumi dengan menciptakan bapak kalian, Adam, dari tanah kemudian kalian memakan apa yang ditumbuhkan bumi untuk kalian.

18- ﴿ثُمَّ يُعِيدُكُمْ فِيهَا وَيُخْرِجُكُمْ إِخْرَاجًا﴾


18. Kemudian mengembalikan kalian kepadanya setelah kematian kalian, lalu mengeluarkan kalian untuk dibangkitkan darinya.

19- ﴿وَاللَّهُ جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ بِسَاطًا﴾


19. Dan Allah menjadikan bumi terbentang untuk kalian, siap untuk dihuni.

20- ﴿لِتَسْلُكُوا مِنْهَا سُبُلًا فِجَاجًا﴾


20. Dengan harapan agar kalian menelusuri ujung-ujungnya yang luas untuk mencari rezeki yang halal.”

21- ﴿قَالَ نُوحٌ رَبِّ إِنَّهُمْ عَصَوْنِي وَاتَّبَعُوا مَنْ لَمْ يَزِدْهُ مَالُهُ وَوَلَدُهُ إِلَّا خَسَارًا﴾


21. Nuh berkata, “Wahai Rabbku, sesungguhnya kaumku telah mendurhakaiku dalam perkara yang Engkau perintahkan kepada mereka, yaitu untuk mentauhidkan-Mu dan beribadah kepada-Mu semata. Dan golongan yang rendah dari mereka mengikuti pemimpin-pemimpin mereka yang telah Engkau karuniai harta dan anak, lalu karunia-Mu itu tidak menambah bagi mereka melainkan kesesatan.

22- ﴿وَمَكَرُوا مَكْرًا كُبَّارًا﴾


22. Para pembesar dari kalangan mereka melakukan tipu daya yang besar dengan memprovokasi golongan rendah dari mereka untuk melawan Nuh.

23- ﴿وَقَالُوا لَا تَذَرُنَّ آلِهَتَكُمْ وَلَا تَذَرُنَّ وَدًّا وَلَا سُوَاعًا وَلَا يَغُوثَ وَيَعُوقَ وَنَسْرًا﴾


23. Mereka berkata kepada para pengikutnya, “Janganlah kalian meninggalkan penyembahan kepada tuhan-tuhan kalian, janganlah kalian meninggalkan penyembahan terhadap berhala kalian: Wadd, Suwā', Yagūṡ, Ya'ūq dan Nasr.”

24- ﴿وَقَدْ أَضَلُّوا كَثِيرًا ۖ وَلَا تَزِدِ الظَّالِمِينَ إِلَّا ضَلَالًا﴾


24. Mereka telah menyesatkan manusia yang banyak dengan berhala-berhala mereka ini. Dan janganlah Engkau -wahai Rabb- menambah untuk orang-orang yang telah berbuat aniaya terhadap diri mereka sendiri dengan terus menerus dalam kekufuran dan maksiat kecuali kesesatan dari kebenaran.”

25- ﴿مِمَّا خَطِيئَاتِهِمْ أُغْرِقُوا فَأُدْخِلُوا نَارًا فَلَمْ يَجِدُوا لَهُمْ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَنْصَارًا﴾


25. Disebabkan karena kesalahan yang telah mereka lakukan, mereka ditenggelamkan dengan topan di dunia dan dimasukkan ke dalam Neraka setelah kematian mereka secara langsung, dan mereka tidak mendapati penolong-penolong selain Allah yang mampu menolong mereka dari tenggelam dan Neraka.

26- ﴿وَقَالَ نُوحٌ رَبِّ لَا تَذَرْ عَلَى الْأَرْضِ مِنَ الْكَافِرِينَ دَيَّارًا﴾


26. Tatkala Allah mengabarkan kepada Nuh bahwa tidak ada lagi kaumnya yang akan beriman kecuali yang telah beriman sebelumnya, maka Nuh berkata, “Wahai Rabbku, janganlah Engkau sisakan di atas bumi ini seorang pun dari orang-orang kafir yang bisa bepergian atau bergerak.

27- ﴿إِنَّكَ إِنْ تَذَرْهُمْ يُضِلُّوا عِبَادَكَ وَلَا يَلِدُوا إِلَّا فَاجِرًا كَفَّارًا﴾


27. Sesungguhnya Engkau -wahai Rabb kami- jika membiarkan dan menangguhkan mereka, maka mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu yang beriman, dan mereka tidak melahirkan kecuali pelaku maksiat yang tidak menaati-Mu, dan yang sangat ingkar, tidak mensyukuri nikmat-nikmat-Mu.

28- ﴿رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَنْ دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِنًا وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَلَا تَزِدِ الظَّالِمِينَ إِلَّا تَبَارًا﴾


28. Wahai Rabbku, ampunilah dosa-dosaku, ampunilah kedua orang tuaku dan ampunilah orang-orang yang masuk ke dalam rumahku dalam keadaan beriman, ampunilah laki-laki dan perempuan yang beriman, dan janganlah Engkau tambah untuk orang-orang yang berbuat aniaya terhadap diri mereka sendiri dengan kekufuran dan maksiat kecuali kebinasaan dan kerugian.”

الترجمات والتفاسير لهذه السورة: